GNRM Gandeng Paritas Institut Bangun Jaringan Pemuda Penggerak Perdamaian

08 September 2018  |  23:39 WIB
Peserta Lokakarya Penggerak Perdamaian di Purwokerto, Jawa Tengah, berfoto bersama./Istimewa-Kemenko PMK

JAKARTA – Lokakarya Penggerak Perdamaian resmi dibuka pada Jumat (7/9/2018) di Griya Gusdurian Purwokerto, Jawa Tengah.

Lokakarya itu merupakan inisiatif Paritas Institut bekerja sama dengan Gerakan Nasional Revolusi Mental (GNRM) yang menyasar pemuda lintas iman di daerah-daerah.

Pdt. Penrad Siagian, Direktur Paritas Institut, mengungkapkan situasi masyarakat saat ini cenderung muncul keintoleran terhadap perbedaan mendorong kesadaran bahwa kegiatan semacam ini perlu untuk dilakukan.

"Alumni dari kegiatan diharapkan menjadi penjaga perdamaian di masing-masing daerahnya," lanjut Penrad Siagian.

Purwokerto merupakan kota pertama yang menjadi tempat penyelenggaraan lokakarya, di mana Paritas Institut menargetkan pada tahun ini akan ada empat kota lainnya yaitu Poso, Palangkaraya, Surabaya, dan Medan.

Pemilihan kota-kota ini didasari atas riset Paritas Institut mengenai kemajemukan masyarakatnya dan potensi konflik yang bisa terjadi.

Pada hari pertama dan kedua kegiatan, pemuda-pemuda diberikan pembekalan mengenai gerakan nasional revolusi mental dan kaitannya dengan menjaga kebersatuan di tengah keberagaman, pengukuran kadar intolerasi, serta pembentukan komunitas sebagai agen perubahan.

Para pemuda terlihat sangat bersemangat mengikuti kegiatan ini dan banyak memberikan aspirasi positif terkait kebersatuan dalam keberagaman.

Hadir dalam kesempatan ini pula, Dr. Rumadi, M.Ag., Anggota Gugus Tugas Nasional Gerakan Nasional Revolusi Mental Kemenko PMK. Dia menuturkan, "Bangsa Indonesia kuat bukan karena kita semua sama melainkan keberagaman yang kita miliki." 

Dialog positif seperti lokakarya ini ditegaskan juga oleh Rumadi sebagai implementasi nyata salah satu gerakan revolusi mental yaitu Gerakan Indonesia Bersatu.

Rumadi berharap agar semangat membangun persatuan terus digalang oleh pemuda lintas iman tanpa rasa kecurigaan.

Menatap masa depan Indonesia saat ini, Rumadi dengan tegas menyatakan, "Pemuda merupakan aktor penting dalam penggerak perdamaian di Indonesia dan hendaknya keimanan menjadi spirit bersama yang bisa mempertemukan satu sama lain."

Acara kemudian akan dilanjutkan sampai hari ketiga, pemuda-pemuda lintas iman ini akan live in di Pura Pedaleman Giri Kendeng, Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah.

Di sana mereka juga akan melakukan aksi nyata membersihkan tempat ibadah bersama-sama dan melakukan kunjungan ke beberapa tempat ibadah lainnya.